SOCIAL MEDIA

Sunday, March 10, 2019

Kenapa Harus Rapi?

Untuk #menujurapi2019, hal fundamental yang harus dikulik adalah alasan atau sebab kenapa kok sulit sekali menjadi rapi. Karena jika sudah tahu penyebabnya, maka gampanglah dicari obatnya. Bukan begitu pemirsa?

Di level keluarga Wiguna, ada beberapa tantangan yang membuat kita kesulitan untuk menjaga rumah selalu rapi dan bersih. 

Pertama, TIDAK MAU MENUNDA KESENANGAN.

Di capslock biar lebih jelas.

Pulang kerja badan capek, alih-alih naruh tas, baju dan kerudung pada tempatnya malah sembrono taro di sembarang tempat. Alasannya: ntar aja mau goleran dulu, pinggang nyut-nyutan. Makan jajan pun bungkusnya taro meja saja, kan lagi nanggung nih scroll-scroll IG. Buang sampah mah ntar-ntar aja. -_-

Karena begitu banyak godaan menuju rapi. Hiks. Kegagalan menunda kesenangan ini berakibat banyak hal. Sebersih dan serapi apapun kondisi rumah sebelumnya, tetap saja akan berantakan kembali karena KESENANGAN SEMENTARA mengalahkan KERAPIAN YANG HQQ.

Kedua, BANYAK BARANG TIDAK MEMILIKI RUMAH.

Ya gimana sih mau rapi kalo kita cuma menumpuk barang disudut seolah-olah barang tersebut tersusun dengan baik dan benar. Nanti saat membutuhkan, kita akan mengacak-acak seluruh rumah karena tidak menemukan barang yang dicari. Menemukan barang yang tidak punya rumah itu seperti mencari rumah yang tidak punya alamat. Nah lo, bingung kagak? Udah iyain aja lah!

Ketiga, BANYAK BARANG YANG GAK PENTING TAPI MALAS NYORTIR KARENA SAYANG DAN SIAPA TAHU NANTI BUTUH.

Maap, capslock jebol!

Udahlah, alasan ketiga masak perlu dijelaskan. Bukankah ini masalah seluruh umat didunia yang bermasalah dengan kerapian? Iya kan? Udah ngaku aja.

Baju banyak yang gak begitu kita suka, tapi gak mau donasikan karena ya itu tadi, sayang kan! Terus siapa tahu butuh. Kertas-kertas, alat tulis, mainan anak yang rusak, and so on yang sebenernya kalo lenyap pun tidak akan kita sadari keberadaan karena se’gakpenting itu.

Masalahnya kayak tiga tapi proses benerinnya mayan ngos-ngosan juga. Tapi aku yakin worth it banget sih.

Banyangin 5-10th kedepan, cuma dikelilingi benda-benda yang disukai saja, yang spark joy bahasanya Marie Kondo. Gak bingung pake baju apa karena semua baju membawa kegembiraan. Gak bingung nyari gunting kuku, dan gak perlu bongkar dan merapikan barang setiap hari karena ya apa yg mau dirapikan sih. Kan udah rapi!

Huhuhu, kok bayanginnya jadi pingin nangis bahagia.

Yang pasti bukan rapi yang dilihat mata saja tujuannya. Tapi MENTAL RAPI ini yang perlu diperjuangkan. Karena ketika mental ini terbentuk, maka segalanya akan lebih mudah. Jaaaaauh lebih mudah. Bukan begitu, Mak?


#GPTask1 #gemarapi #menatadirimenatanegeri #emakmaurapi #menujurapi2019

Sunday, March 3, 2019

Selangkah Menuju Rapi

Sebelumnya saya merasa menjadi rapi hanya sekedar meletakkan benda pada tempatnya. Rumah yang rapi adalah rumah yang tidak berantakan, semua tersusun dengan baik dan sedap di pandang mata.

Setelah membaca buku Marie Kondo tentang seni berbenah, saya mulai sadar bahwa menjadi rapi bukan hanya sekedar barang tersusun, rumah mengkilat, dan tidak ada baju bergelantung sembarangan.

Menjadi rapi adalah masalah mental.

Hal inilah yang membuka pikiran saya kenapa saya selalu gagal merapikan rumah. Kenapa setiap minggu saya selalu stress karena menginginkan rumah rapi tapi tidak tahu harus mulai dari mana. Karena rasanya tiap minggu harus terus menerus melakukan hal yang sama.

Ternyata, halangan terbesar saya menjadi rapi adalah mental saya yang memang belum siap. Bukan mental pemalas atau enggan rapi, tapi mental-mental yang akhirnya saya sadari keberadaannya diproses menuju rapi ini.

Satu diantaranya adalah stuck di masa lalu. Tidak heran baju saya selalu menumpuk meski saya terhitung jarang membeli baju. Bagaimana tidak, saya masih menyimpan baju saya saat saya berumur 19tahun. Itu berarti 11 tahun yang lalu. Saya selalu merasa sayang untuk membuang atau mendonasikan. Ah, baju ini terlalu banyak kenangan. Pasti itu yang menjadi alasan.

Bukan hanya baju, saya juga punya tumpukan buku yang akan saya baca besok, atau mungkin besoknya, dan akhirnya malah tidak pernah terbaca. Karena sayang, karena impulsif dalam membeli, karena ya mau aja disimpan. Huhuhu... 

Baju, buku lalu apa lagi? Buanyaaak! Kertas coretan Tata dan Mika yang terlalu unyu untuk dibuang, tupperwere dari yang asli sampai yang fake, kosmetik yang udah gak dipakai tapi sayang mau dibuang, dan mainan-mainan Tata Mika yang udah jadi bangkai sebenernya tapi terlalu enggan untuk memilah dan memilih.

Lalu punya cita-cita rapi?🐒

Setelah tahu posisi mental, lanjutnya mulai mengikuti satu-satu metode Konmari. Mulai cara memilih pakaian dan benda yang spark joy, sampai bagaimana menyusunnya agar lebih mudah dilihat, satu-satu dilakukan. Karena sudah tahu kondisi mental yang gampang ‘emanan’, saya mulai lebih aware dalam membeli sesuatu. Karena tahu bagaimana susahnya memilih beratus-ratus barang. Enggak mau dong, bikin susah diri sendiri dengan menambah barang-barang baru yang sebetulnya tidak terlalu perlu.

Dan bener banget, my life is changed.

Mental udah pelan-pelan berubah meski jauh dari sempurna. Ketagihan beberes tapi ternyata ada beberapa metode konmari yang sulit untuk dijalankan. Salah satunya adalah bagaimana cara melipat baju dan menatanya di lemari. Susyaaah betul karena lemarinya mendukung baju disusun menumpuk, bukan berderet-deret seperti yang di sarankan Konmari.

Lalu tetiba saya sadar telah mengikuti akun @gemarrapi. Akun ini dulunya adalah salah satu akun yang berkiblat pada konmari di Indonesia. Tapi karena adanya batasan dalam memakai nama Konmari, sekarang akun tersebut menjadi akun @gemarrapi yang fokusnya untuk “Menata Diri, Menata Negeri”! Wowww!!!

Dalam hati langsung seneng dan menganggap bahwa ini mungkin salah satu jalan untuk pelan-pelan merubah mental dan juga memberi cara-cara yang lebih ‘Indonesia’, cara yang tentu lebih bisa diterima oleh seluruh masyarakat di negeri ini.


Dan disinilah saya sekarang. Dikelas @gemarrapi. Selamat berjuang menuju rapi, Nina!!

Monday, January 15, 2018

Bermain tanpa Mainan



Yeay, kemarin mikir masih hari ke 9 dan hari ini baru hari 10, ternyata hari ini sudah hari ke-11 saudara-saudara!!

Menulis 10 hari berturut-turut sungguh ku bangga pada dirikuh! #wekcuih Padahal mah yang ditulis isinya receh benerr. -_- Sutralah, bisa karena biasa kan yaaa! Membela diri banget deh eike, hahaha.

Period udah mulai berlalu dan mood swing pun udah dadabaibai. Aktivitas sudah normal, udah rajin lagi olah raga, cuci baju, masak dan lain-lain yang kemarin seakan mustahil dilakukan. Sungguh kumalas kalo lagi dapet.

Hape masih geje, layar sentuh nya udah gak sensitif, bikin bete buat sekrol-sekrol. Jadi nya beberapa hari hidup tanpa dominasi hp. Eh, ternyata enak juga yaa. Gak berasa dikejar-kejar apaan tauk. Gak merasa selalu ketinggalan info lagi kalo gak pegang hp. Pun gak merasa buang-buang waktu pas lagi bengong atau nunggu orang. Pikiran rasanya dikasih kesempatan buat istirahat gitu, juga kesempatan buat aware sama sekitar. Masak gaul mulu sama layar!

Sunday, January 14, 2018

Membantu Mama Jualan


Hari ke 9 demi apa? Wkwkwkwk

Rasanya kayak diteror tiap hari nulis. Tapi lama-lama kayaknya mulai enjoy deh! Semoga menulis karena terpaksa akhirnya jadi menulis karena terbiasa ya..

Hari ke 9 ini belajar satu hal si emak, sesuatu yang direncanakan selalu lebih baik dan mudah. Kemarin merencanakan latihan kecerdasan Mika hanya 5 hari, jadilah sisa harinya bertabur keluh kesah karena bingung seharian ngapain aja. Bukannya anaknya gak ngapa-ngapain juga sih, tapi karena gak fokus jadi terlalu mengalir, dan sesuatu yang terlalu mengalir susah buat ditulis. Jatuhnya random banget, fiuh.

Saturday, January 13, 2018

Membuat Cilok


Yuhuuu! Apa kabar mood hari ini?

Hahahaha

Beberapa hari menderita mood swing gegara period, hari ini mayan aku udah semangat! Yeyeyeye!

Pagi-pagi udah semangat bersih-bersih, cuci baju dan kegiatan mbabu lainnya alhamdulillah aku sungguh senang. Yang bikin sedih laptop ngadat dan hape ngadat lagi jadi mau nulis banyak banget tantangannya. Huft.