SOCIAL MEDIA

Friday, December 15, 2017

[REVIEW] REPLY 1988: Drakor Yang Bikin Baper



Halo! Gimana kabarnya, Mak?

#Ninantacorner kali ini akan mereview Drama Korea.  Belum tahu sih apa drakor pilihan Nanta, kalo aku mau review REPLY 1988 aja ya! Udah nonton belum? Kalo udah nonton, kalian satu team gak sih sama aku? Baper juga gak sih abis nonton Drama ini?


Ini drakor terakhir yang aku tonton padahal udah beberapa minggu lalu. Mau nonton drakor lain kok ya males, rasanya belum move on dari yang ini. Huehehe. Btw baca punya Nanta disini yaa...

Langsung aja yee..

Jalan Cerita

Namanya aja Reply 1988 ya, di film ini kita di ajak untuk kembali ke tahun 1988. Gile, eike baru lahir buk! Sebenernya no idea gimana keadaan di jaman itu, tapi pas melihat film nya rasanya gak jauh beda dengan Indonesia tahun 1990an. Jaman dengerin musik masih pake walkman, nonton tv bareng satu keluarga, dan telepon rumah yang masih jadi andalan untuk berkomunikasi.

Di jaman itulah diceritakan tentang lima keluarga di lorong Ssangmun-dong, Dobong District, utara kota Seoul. Film ini menceritakan tentang keseruan hidup bertetangga di sertai sedikit bumbu cinta dan most of all adalah kisah persahabatan yang bikin baper.

Film ini pake alur mundur ya. Jadi semacam flashback gitu. Penonton diajak menebak-nebak siapa yang akan menjadi suami dari si pemeran utama. Cerita nya sederhana tapi for me it's so cool.

Karakter

Sung Deok Seon 



Pemeran Deok Soen ini salah satu anggota Girl's Day lho! Salut banget dia bisa meranin Deok Seon dengan baik. Kalo liat aslinya, gak nyangka banget dia adalah Deok Seon.

Inilah karakter utama kita! Sung Deok Seon adalah seorang remaja di era 80an yang ceria dan mudah bergaul. Dia anak kedua dari tiga bersaudara. Diceritakan tidak terlalu pintar dan selalu menduduki peringkat 999 di sekolah. Namun karena hati nya yang baik, Doek Soen banyak dicintai semua orang. 

Doek soen tinggal di basement rumah dari temannya, Jung Hwan karena ayah nya di tipu seorang teman hingga keluarga mereka terlilit hutang.


Aslinya Doek Seon


Kim Jung Hwan


Jung Hwan yang cool abis

Kim Jung Hwan adalah keluarga paling kaya di district tersebut. Awalnya mereka adalah keluarga termiskin, tapi karena kakaknya memenangkan hadiah pertama lotre, maka mereka pun mendadak jadi kaya raya.

Jung hwan ini tipe-tipe laki-laki cool yang dingin tapi bikin penasaran. Karena sikap nya yang tertutup, orang jadi tidak bisa menebak isi hatinya. Tapi di balik itu Jung Hwan adalah teman yang setia, sayang keluarga dan sungguh romantis, awwww..

Choi Taek
Choi Taek yang pendiam


Choi Taek disini di gambarkan sebagai seorang pemain baduk profesional. Ibu nya sudah meninggal saat ia kecil. Karena keahliannya bermain baduk, Choi Taek berhenti sekolah dan serius bermain baduk saja. Hal inilah yang membuat Choi Taek sangat kuper di banding teman-temannya. Ia bahkan tidak tahu bagaimana cara memakai walkman dan menyalakan pemanas air.

Choi Taek adalah kesayangan semua orang karena keahliannya yang mengharumkan nama bangsa. Selain itu, banyak yang perhatian dan menyayanginya karena dia satu-satunya yang tidak memiliki ibu di district tersebut.

Sunwoo



My Sunwoo yang sayang adek

Sun woo adalah anak yang so sweet banget. Tipe kayak gini idaman semua orang tua deh. Mau banget punya anak kayak Sunwoo. Dia sayang banget sama ibunya, gak mau lihat ibu nya capek. Sunwoo tidak memiliki ayah karena ayahnya sudah meninggal. Ia mempunyai seorang adik yang sangat ia sayang. Mungkin karena ketiadaan ayahnya dia berusaha sebagai kepala rumah tangga yang baik. Btw Sunwoo ini ganteeeng bangeeeeet!

Dong Ryong 


Dong Ryong yang kocak
Dong Ryong adalah karakter paling ngocol disini. Dia anak seorang kepala sekolah dan ibu yang bekerja. Jadi dia semacam kurang kasih sayang dan perhatian. Ada salah satu adegan saat dia kabur dari rumah dan orang tua nya gak sadar kalo doi abis minggat. Huhuhu. Sedih sekaligus bikin ngakak.
Dibalik karakternya yang ngocol, males belajar dan hobi nyanyi, Dong Ryong selalu menjadi rujukan teman-temannya dalam memecahkan suatu masalah.

My Impression


Ya ampun, awal nonton ini agak gak niat gitu kan, secara settingnya lama amat buk! Kebiasaan nonton film yang high tech lalu disuguhin film jadul macam ini rasanya sungguh sesak di dada. Tapi karena banyak yang review positif, akhirnya paksa nonton satu episode sampai abis. Lah kok setelah itu gak bisa berhenti. Huhuhu

Cerita Reply 1988 ini recommended banget lah. Cerita nya ala keluarga cemara di gabung sama tukang bubur naik haji. Hwkwkwk. Maksud lo, Nina??

Ngumpul merayakan kemenangan Choi Taek
Ya cerita nya seputar hidup dalam dunia pertetanggaan gitu, tapi ini versi yang so sweet dan tanpa ada peran antagonisnya. Cerita nya pun di kemas menarik banget. Kadang bisa sesegukan nangis tengah malam atau tiba-tiba ngakak gak berhenti-berhenti. Sukses banget ngaduk-ngaduk perasaan.


Gambar se-genk
Drama ini booming mungkin karena ceritanya releted buat semua orang ya. Semua karakter ada, mulai dari yang egois, ngocol, ramah, cuek, pendiem. Bahkan karakter ibu-ibu dan sesama saudara terhidang manis. Ada saudara yang nyebelin dan bikin berantem terus tapi ngangenin, ada juga saudara yang akur terus dan menunjukkan kasih sayang sepanjang waktu. Kamu-kamu yang nonton pasti deh related dengan salah satu karakter di drakor ini.

Tapi yang sangat di sayang kan dari drama ini adalah endingnya yang... huhuhu... aku nggak mau spoiler tapi yang pasti gak sesuai dengan harapan dan imajinasi yang sebelumnya sudah aku bangun. Kenapa Dong Soek menikah dengan si X,kenapa bukan si Y sih! Aku syeeebeeel!!

Bahkan saking bapernya, abis nonton ini jadi bayangin seolah-olah jodoh si Doek Soen adalah karakter yang aku mau. Halu Parah! Gak menerima kenyataan banget.

Reply ini ternyata Drama Series ya. Sebelumnya ada Reply 1984, 1994 dan 1997 kalo nggak salah. Tapi antara satu drama nggak related sama drama lain. Aku belum nonton yang lainnya, baru yang 1988 aja. Liat review nya sih bagus juga, Cuma banyak yang bilang 1988 adalah the best nya. Jadi males nonton deh. Ngapain kan nonton yang lain kalo pamungkasnya udah kita tonton. Hahaha. Aku mah nggak mau rugi orangnya. :p

Ngumpul merayakan ultah Choi Taek jadi tradisi ketemuan sampai mereka gede.


Okey, kita bahas kelebihan dan kelemahan drakor ini versi emak setrong yaa..

Kelebihan:

1.      Tiap karakter dibawakan dengan keren. Nggak ada yang lebay atau over acting. Tiap orang dibuat punya kelebihan dan kelemahan. Karakternya manusiawi banget lah!

2.      Setting nya total banget. Kadang sampai heran, mereka nemu dimana sih semua barang-barang jadul tersebut. Karena setting nya yang all out kita jadi bener-bener terhanyut dengan jaman itu. Aku aja sampai bayangin kayaknya aku gak papa deh gak hidup tanpa smartphone kayak mereka trus balik ke jaman dulu yang apa-apa kekeluargaan banget.

3.      Pesan moralnya banyak. Drama keluarga yang bisa ditonton bareng-bareng. Abis nonton ini aku langsung celingak-celinguk, udah punya tetangga kayak mereka nggak ya. Apa kabar masa muda? Udah aku habisin buat ngapain aja. Wah, pokoknya buat kita jadi banyak mikir dan ngaca tentang kehidupan yang udah kita jalani.

4.      Jalan ceritanya kece badai parah keren banget. Aku kagum banget ide sederhana nya. Padahal kan cuma menceritakan flashback yang sebenernya biasa aja. Tapi kok ya bisa gitu dikemas sedemikian rupa sampai layak tonton bahkan orang nggak bosen dan gak sabar nunggu next episode.

Kelemahan:

1.      Alur nya lambat banget di awal which is not bad ya.. Cuma pas adegan akhir dimana akhirnya si pemeran utama memilih pasangan, alurnya jadi ngebuuut. Padahal kepingin juga tahu bagaimana proses akhirnya mereka nikah, trus gimana respon teman-temannya and so on.

2.      ENDINGNYA GAK SESUAI PERKIRAAN. Drama ini pake plot twist yang susah ditebak akhirnya. Ada gosip kalo sang sutradara punya dua naskah di akhir agar endingnya makin misterius. Penasaran sama ending satunya, apakah sesuai dengan imajinasi eike gitu! Huhuhu. Ah, malesin deh, sampe sekarang masih berharap banget ending nya bisa berubah.

Oh ya, btw ada gosip baru-baru ini kalau pemain utama wanita akhirnya beneran jadian sama pemain pria yang dijagokan banyak orang termasuk eike. Apakah ini salah satu cara mereka memenuhi hasrat publik yang gak kesampaian di film yaa?? Ya embuhlah!

Okey segini aja review nya. Btw this is my first review yang bahas 1 film dalam satu postingan. Kemarin kan mini review ya jadi gak berasa berat (((BERAT))) kayak ini. Beberapa kali nulis tapi kok kayaknya gak pas aja. Hahaha. Jadi molor deh #NinantaCorner nya.

Gegara telat nulis ini, horror banget tiap liat Nanta chat WA. Wkwkwk. Aduh, aku di tagih teruuus! Tapi kalo gak ditagih tiap hari 3 kali sehari gak bakalan lah jadi tulisan ini. Makasi Nantaaa...

See ya next week in #NinantaCorner yaaa!

Muach!




6 comments :

  1. Bagus baget reviewnya mbaa 😍..bikin rindu..huhu. Keluarga cemara + tukang bubur naik haji 😂😂

    ReplyDelete
  2. Saya udah berkali2 nonton drama ini dalam satu tahun ini. Masuk list drama yang bakal saya tonton berkali-kali setelah sebelumnya King 2 Hearts.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bener banget mbak. Awal nonton biasa aja ya.. Selesai nonton langsung kangeeen. :')

      Btw makasih udah mampir mbak.. :*

      Delete
  3. Asli ini endingnya di luar perkiraan. Masih setengah nggak terima kalau dipikir-pikir. Heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga gak terima sampai sekarang mbaaak!! :D

      Delete